(bukan) kembar

Bukan sekali dua kali orang bertanya setiap kali melihat Ajib dan Fatih, putra ketiga dan keempat kami, “Anaknya kembar ya?”. Dan setiap kali itupun kami harus menjawab, “Iya.. cuma bedanya 14 bulan… Kembar telat..:D

Entahlah, akupun tidak tahu, mengapa kedua anakku itu sering dikatakan kembar. Padahal, dari wajah mereka berdua pun jelas jauh berbeda. Barangkali, karena umur mereka yang tidak terlalu jauh jaraknya, dan kebiasaan mereka selalu mengenakan pakaian yang mirip, membuat mereka “dituduh” kembar. Sebuah tuduhan yang menyenangkan sebenarnya, haha.. :D

Tapi memang, jika dibanding dengan kedua kakaknya, kedua putra kecilku ini sangatlah dekat satu sama lain. Ikatan batin mereka begitu kuat. Ketergantungan mereka satu sama lain pun begitu besar. Jika yang satu tidak kelihatan, yang satunya akan merasa kehilangan. Namun, jika sudah berkumpul, bukan tidak jarang terjadi pertengkaran, amat sangat sering malah.. Sebuah ekspresi sayang yang aneh, bukan? :D

Saat ini, mereka tengah gandrung-gandungnya dengan sepak bola. Boleh dikatakan, tiada hari tanpa main bola. Beruntung depan rumah kami ada tanah kosong yang bisa dijadikan lapangan bermain bola. Sehingga, setiap pulang sekolah, sudah bisa dipastikan permainan mereka adalah sepak bola. Nah, jika hujan turun, maka ruang tengah rumah kami akan berubah seketika menjadi lapangan bola. Ampun deh.. :)

Timnas U-10 :)

Meski mereka bukan kembar, tapi perilaku mereka sudah seperti anak kembar. Mereka selalu bersama. Seringkali jika salah satunya jajan, akan membelikan untuk yang satunya. Kebiasaan itu terjadi dengan sendirinya. Dan gara-gara itu, kamipun selalu membelikan segala sesuatunya selalu berpasangan untuk mereka. Sehingga, kalau salah satunya ulangtahun, maka kadonya pun dobel. Jadi, ulangtahun mereka dua kali dalam setahun, hahaha.. :D

Tapi, ada sedikit perbedaan. Ajib sebagai kakak, sedikit lebih arif ketimbang Fatih. Misalnya, jika Fatih sakit dan tidak berangkat sekolah, maka Ajib akan berangkat sendiri dan memintakan izin untuknya. Namun sebaliknya, jika Ajib yang sakit, maka Fatih akan bilang, “Fatih ndak mau berangkat sekolah, kan Ajib juga gak berangkat…”.

Alamakjaaaaaaangg… Dasar bungsuuu… :)

Tulisan ini diikutkan pada GIVEAWAY :  Aku Sayang Saudaraku yang diselenggarakan oleh Susindra

44 comments on “(bukan) kembar

  1. waduh…. tapi beneran loh uda, kurang sedikit polesan saja ajib-fatih sudah kayak kembar identik….
    dua anak yang umurnya berdekatan memang gitu uda…. pasti dekat… umur mereka hampir sama, sifat, hobi, dan pemikirannya juga sama… jadi klop.
    aku sama adikku si Mar’ie beda 6 tahun, tapi dasarnya aku masih ada sifat anak-anak, kami juga klop tuh…

    dan terakhir: setuju berat sama prinsip fatih. you jump, I jump….
    you don’t go to school, me neither….

    • Tapi, gak ada orang yang bilang dirimu sebagai adiknya si Mar’ie kan Rif? haha.. :D

      Jadi, prinsipnya Fatih itu perlu dilestarikan ya? :D

  2. Hahaha …
    alasa Fatih yang sebenarnya adalah … Solider dengan kakaknya …
    dia membantu kakaknya …
    hahahaha

    salam saya Uda
    semoga sukses di perhelatan Bu Susi

  3. Loh kok udah kepost aja komenku @_@ Cuma sehuruf lagi.
    Eh iya mirip lho om… hehehe.
    Wkwkwk ituuu wagu banget kakaknya ga sekolah njuk ga mau sekolah juga :D :D

    • Gpp Una.. anggap aja komen sehuruf itu sebagai bonus, hehe.. :)
      Emang si bungsu itu suka enak sendiri..
      Dimaklumi gak ya..? Iya aja deh, masih kecil ini, hehe..

  4. memang terlihat sebaya.. fatih juga tidak membahasakan abang ya..?
    xixi kayak aku juga.. dgn abang yang persis diatas aku panggil nama saja.
    dan semua orang bilang beliau adik aku.. wkwkkk.

    • Fatih gak mau memanggil “abang” atau semacam itu ke Ajib, bundo. Padahal kita selalu coba untuk membiasakannya. Tapi kayaknya, justru dengan cuma memanggil nama itulah yang membuat mereka jadi sangat dekat.. :)

  5. diliat dari fotonya sih ajib dan fatih emang mirip. jadi gak heran kalo dikira kembar… :)

    sodaraan kalo jarak umurnya deketan emang gitu. kalo ketemuan mah ada aja yang dibikin berantem, tapi kalo jauhan malah saling nyari. hahaha.
    saya ama kakak saya beda 2 th juga begitu. :D

    • Justru karena berantemnya itu bikin suasana jadi lebih asyik..
      Kayaknya kalau gak berantem kurang lengkap hidup mereka, haha.. :D

  6. @Lj: gitu ya Mak? Kebalikan dong kita? saya justru selalu dikira paling bungsu, scara adik2 tingginya di atas 170semua dan mungkin wajah saya yg imut jadi yaaa harus terima disangka adik hahaha padahal 3x jadi kakak :P

    lah itu beda 14bulan doang ya Uda? Gak heran sih mirip, wong aku sama kakak beda 2thn aja, mirip buangetttt :D

  7. aku juga gitu lho Nyiak, dgn kakak ku , kami hanya beda 1thn
    sedari kecil, ibu kami sering memakaikan baju yg kembar…..
    jadi, teman sepermainan waktu kami kecil, semua tau nya bahwa kami berdua kembar… :P
    kalau jarak umurnya berdekatan memang gitu ya Nyiak …
    di foto ini, memang Fatih dan Ajib, memang kyk anak kembar Nyiak :)
    salam

    • Sampai sekarang mereka berdua tidak punya baju yang milik masing-masing secara spesifik.
      Baju-baju mereka adalah untuk keduanya. Jadi, mereka bebas mengenakan yang mana saja, karena ukurannya sama.. :)

  8. Kalau anak saya pasti nggak ada satu orangpun yang tanya, karena perbedaannya amat sangat menyolok.
    Umurnya beda 4 tahun. Si sulung kulitnya kuning, bobotnya 68 kg pakaiannya rapi.
    Si bungsu item, bobotnya 90 kg dan pakaiannya kumel.
    Tapi ikatan persaudaraan emang tak bisa disembunyikan. Tiap kali si sulung telpon ibuknya, yang ditanyakan pertama kali pasti kabar adiknya. Dan yang kadang membikin saya “trenyuh” adalah meski tanpa diminta, si sulung suka kirim paket kebutuhan adiknya, misalnya pakaian, sepatu, arloji, topi dll.
    Kalau kumpul?
    Hahahaha…
    Berantem itu pasti :D
    Salam buat jagoannya ya Da

    • Jangankan anak-anak Pak Mars..
      Kita pun yang dewasa, terkadang masih suka begitu..
      Ketika berjauhan, saling merindukan, tapi ketika sudah bertemu, ada saja yang jadi perselisihan.. :)

      Salam juga buat jagoannya ya Pak

  9. sama nech kayak duo ina…kalo jalan2 banyak yg mengira mrk kembar….aku bilang aja iya “kembar beda waktu” hihihi……

    Tapi kalo lihat fotonya Fatih sama Ajib emang mirip uda…apalagi pake bajunya sama terus..pantes aja dibilang kembar…..sukses utk kontesnya uda…smoga menang..

  10. itu lagi pose penghormatan lagu kebangsaan ya, anggota Timnas U-10?

    Boleh didoakan jadi pasukan timnas U-23 nggak nih Da?

  11. Bentuk dasar wajahnya memang beda, tetapi karena mereka terbiasa memakai baju yang sama, tentunya tak mudah membedakan jika tidak mengenal dengan baik.
    Persaudaraan & persahabatan seperti Ajib dan Fatih pastilah menguatkan keduanya ya pak. Ketergantungan satu sama lain juga bukan suatu yang salah/dikuatirkan (mengingatkan diri sendiri yang kadang cemas dengan DNB Susindra juga). Dan DnB juga penyuka bola, rumah saya berantakan jika mereka bermain bola di rumah.
    Terima kasih untuk keikutsertaannya. Salam manis dari Jepara
    Susindra

  12. Anak saya beda hampir lima tahun Uda (Kevin dan Thalita), tapi kebiasaannya hampir sama dengan Ajib dan Fatih, jika yang satu tidak kelihatan, yang satunya akan merasa kehilangan. Namun, jika berkumpul, sering terjadi pertengkaran.
    Kadang saya bilang “kalau tau begini, dari dulu diplanningkan saja beda satu atau dua tahun” habis kayaknya beda lima tahun tidak membuat abangnya lebih ngalah dari adeknya. Begitu juga sebaliknya ……
    Tapi hal itu jugalah yang membuat rumah tangga jadi rame dan lebih hidup he3x….. :)

    • Kami juga begitu Uda..
      jarak anak pertama sampai ketiga masing-masing 4 tahun
      hanya mereka berdua saja yang jaraknya dekat..
      Si sulung, meski sudah remaja, kadang-kadang juga tidak mau mengalah dengan adik-adiknya
      Kadang-kadang bikin kesal, tapi itu juga yang bikin seru.. :)

  13. Dulu saya dan adek2 juga ga jarang bertengkar, bahkan untuk sesuatu yang sebenarnya sepele pun ga penting.. sekarang, kami sudah melewati masa-masa itu.. mungkin karena sudah besar dan menyadari bahwa kami akan dibawa suami masing-masing nantinya, kebersamaan ini kami manfaatkan sebaik-baiknya.. :)

  14. bagus lah dibilang kmbar mas..saya dibilang adek. pdhal saya anak sulung. krna adek cowok saya lbih tinggi. maka saya dbilang adek..hoho

  15. Iya ya kedekatan yang lebih kepada jarak umur, sebab secara wajah tampaknya Ajib lebih mirip Uda, hehe… bener g ya?

    Anak cowok di Negeri ini sedang demam sepakbola ternyata, termasuk si kembar beda 14 bulan ini, heheee….

  16. seru juga kayaknya punya anak laki-laki, apalagi jaraknya yang berdekatan seperti Ajib dan Fatih ini. Tapi kalau main bola di dalam rumah? Oh, no! hehehe

    Semoga sukses di kontes, Uda.
    Salam hangat untuk keluarga tercinta.

  17. Emang kayak kembar Uda Ustadz. Tapi salut, loh.. Biasanya anak yg umurnya deket, deket banget malah ini, dan sama jenis kelaminnya seringnya perang Badr, hehe… Iri-irian. Ini malahan kompakan, ya..

  18. huahaaha…dasar Fatih ikut2an ga mau sekolah kalo abangnya sakit, beneran ya uda, tipikal anak bungsu bgt tuh *kabur sblm ditimpuk para anak bungsu* qiqiqiqi

  19. hahahaha…. aku sering kebolak balik antara Fatih dan Ajib..
    Sempat ngeliat mereka berantem sebentar trus main lagi dengan kompak diiringi celetukan-celetukan Jawa yang khas medhok… hahhahaha…

    Ngapalinnya sih, pokoknya Fatih itu yang BUNGSU… :D

  20. alamakjang.. hahahha.. istilahnya mantep bener da, dah lama dhe ndak denger.. :D

    salam untuk si kembar da, eh salah si kakak dan adik.. salam bola dari fans timnas U-10.. hehe

  21. Kalo AJIB kayaknya bakal jadi dosen kayak ayahnya, dan Fatih kayaknya jadi pengusaha tuh wkwkwkw (pernah ketemu saya heheheh)

  22. tapi emang punya kemiripan kok Uda..
    walopn ga plek,tapi emang mirip… lha wong satu pabrik :-)
    smoga anak-anak selalu sehat ya …

Komentar

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>